Home SEKOLAH MAKALAH & TUGAS Makalah Tentang Tarian Soya Soya

Makalah Tentang Tarian Soya Soya

Makalah Tentang Tarian Soya Soya Ternate Tidore
Makalah Tentang Tarian Soya Soya Ternate Tidore

Makalah Tentang Tarian Soya Soya – Indonesia memiliki berbagai jenis suku sehingga unsur-unsur seni akan sangat beragam, salah satunya adalah tarian kedelai di sisi kedelai, pola lantai tarian soya-soya, iringan musik tarian kedelai

Makna Kepahlawanan dalam Setiap Elemen Tarian Soya-Soya

Pada tahun 1570-1583 serangan di markas Portugis di Benteng Kastella, Ternate dilakukan oleh semua orang Ternate, yang dipimpin oleh Sultan Baabullah. Serangan ini berlatarbelakangkan pembunuhan Sultan Khairun, bapa Baabullah yang terperangkap oleh Portugis di Kastella Fortress. Tujuan utama serangan ini sebenarnya bukan hanya serangan, melainkan usaha untuk mengambil jenazah Sultan Khairun. Tetapi dalam perkembangannya, pengambilan ini kemudian berubah menjadi kebangkitan perjuangan rakyat Kayoa, Maluku Utara melawan penjajah Portugis pada akhir abad ke-16.

Kisah kepahlawanan di atas adalah sejarah yang akan sentiasa menjadi dorongan kepada orang-orang Ternate dalam kebangkitan semula. Lama kelamaan, acara di atas diabadikan dalam sebuah karya tarian yang penuh dengan nilai-nilai kepahlawanan. Tarian ini disebut Soya-Soya yang bermaksud tidak tahan dan juga dapat ditafsirkan sebagai pickup. Soya-soya adalah tarian asli oleh orang-orang Ternate yang merupakan ungkapan kebanggaan mereka dalam perjuangan para pendahulunya dalam mengusir penjajah dari negara Ternate yang sangat kaya.

Soya biasanya ditari secara berkumpulan. Tidak ada ketentuan yang pasti untuk jumlah penari, tetapi pastinya tarian ini mesti dilakukan oleh 3 orang atau lebih dengan bilangan ganjil. Angka ganjil sebenarnya adalah simbol jumlah pasukan yang genap ditambah seorang komandan atau Kapitan yang mengetuai misi pengambilan badan. Walaupun tidak ada ketentuan mengenai jumlahnya, tarian Soya-Soya akan lebih menarik apabila dipersembahkan dalam kumpulan besar kerana suasana pasukan yang siap bertempur akan terasa.

Tidak seperti tarian asli Jawa yang banyak menggunakan gerakan tangan, Soya-Soya adalah tarian yang bertenaga yang bergantung pada pergerakan kaki. Para penari Soya-Soya biasanya mempunyai pergerakan kaki yang sangat pantas dan bertenaga. Ini menunjukkan semangat pasukan Sultan Baabullah yang tidak pernah berputus asa ketika melawan pasukan penjajah Portugis. Di samping itu, peralatan perang lain seperti pedang (ngana-ngana), buluh yang dihiasi dengan daun sawit (woka), dan perisai kayu (Salawaku) juga akan menambah nilai kepahlawanan dalam tarian ini. Biasanya, para penari yang harus melakukan hubungan seks dengan lelaki juga akan menunjukkan ekspresi wajah yang ganas dan bersemangat seolah-olah mereka benar-benar berperang.

Untuk pakaian, tarian Soya-Soya sebenarnya mempunyai seragam dalam bentuk sut putih dengan tali pinggang merah yang disilangkan di dada. Sebagai tambahan, ikat kepala berwarna kuning yang disebut Taqoa akan menjadi elemen penting dalam kostum para penari. Taqoa adalah ikat kepala yang merupakan simbol penting seorang pejuang Ternate. Pergerakan dalam tarian ini juga memperlihatkan aura semangat dalam perang. Pergerakan biasanya boleh berupa serangan, penangkapan dan penghindaran. Semua ini dilakukan untuk membentuk suasana kepahlawanan sehingga pesan dalam tarian itu sampai kepada mereka yang menyaksikannya.

Soya-soya bukan hanya tarian daerah, tetapi keberadaannya adalah identiti warga Kesultanan Ternate yang tidak pernah berputus asa dan penuh dengan kebanggaan. Tarian soya-soya di zaman moden sering kali menjadi tarian yang menggembirakan ketika tetamu penting datang melawat Ternate. Soya-Soya adalah simbol perjuangan rakyat Ternate yang tidak akan abadi dan akan terus bertahan seiring dengan perkembangan zaman.

Tarian Tradisional Soya dari Maluku Utara

Tarian tradisional ini adalah salah satu tarian perang yang berasal dari Maluku Utara. Namanya Tarian Soya Soya.

Apa itu Tarian Soya Soya?

Tarian Soya Soya adalah tarian tradisional tarian perang yang berasal dari wilayah Kayoa di Maluku Utara. Tarian ini biasanya dipersembahkan oleh penari lelaki yang berpakaian sebagai pahlawan imperialis pada zaman dahulu dan menggunakan perisai dan tunggangan sebagai peralatan tarian. Tarian Soya Soya adalah salah satu tarian tradisional yang cukup terkenal di Maluku Utara dan sering dipersembahkan di pelbagai acara seperti menyambut tetamu penting, perayaan tradisional, persembahan seni, festival budaya dan acara budaya lain.

Sejarah Tarian Soya

Dari segi sejarah, tarian Soya Soya ini digunakan untuk menyalakan semangat askar semasa pencerobohan Kesultanan Ternate ke Benteng Nostra Senora Del Resario (Kastil Kastela) yang dikendalikan oleh Portugis. Serbuan itu diketuai secara langsung oleh Sultan Baabullah untuk menyelamatkan ayahnya, Sultan Khairun, yang dibunuh dengan kejam oleh tentera Portugis. Pertempuran ini juga menjadi permulaan kebangkitan masyarakat dalam mengusir penjajah Portugis yang telah lama menduduki tanah mereka. Untuk menangkap peristiwa kepahlawanan, para seniman Kesultanan kemudian membuat dan mengembangkan tarian yang disebut Tarian Soya Soya.

Makna Tarian Soya Soya

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, Tarian Soya Soya pada awalnya diciptakan untuk mengabadikan peristiwa dan menggambarkan perjuangan para pahlawan dalam mengusir penjajah yang telah lama menduduki tanah mereka. Tetapi bagi masyarakat hari ini, Tarian Soya Soya dapat ditafsirkan sebagai bentuk penghargaan dan penghormatan terhadap pahlawan mereka yang telah berjuang mempertahankan tanah air mereka. Selain itu tarian ini juga dapat menjadi media untuk memperkenalkan kepada generasi akan datang dan masyarakat luas mengenai sejarah dan budaya yang mereka miliki.

Persembahan Tarian Soya Soya

Dalam persembahan tersebut, Tarian Soya Soya dipersembahkan oleh penari lelaki. Jumlah penari dalam Tarian Soya Soya biasanya terdiri daripada 5 orang atau lebih. Dan salah seorang penari bertindak sebagai Kapitan (ketua tarian) yang memimpin tarian dan memberi isyarat kepada anggota lain. Diiringi oleh muzik iringan, mereka menari dengan gerakan unik mereka dan memainkan perisai dan alat untuk menari.

Pergerakan dalam Tarian Soya Soya sangat dinamis, meriah dan penuh semangat. Pergerakan biasanya dikuasai oleh pergerakan tangan untuk bermain perisai dan menunggang dan pergerakan kaki yang bervariasi dan dilakukan dengan cepat. Formasi dalam tarian ini juga sering berubah, tetapi dilakukan secara ringkas sehingga kelihatan menarik. Kerana tarian ini menceritakan suatu peristiwa, setiap gerakan tentunya mempunyai falsafah tersendiri di dalamnya.

Menemani Tarian Soya Soya

Dalam persembahan tarian Soya Soya biasanya disertai dengan alat muzik tradisional seperti tifa (gendang), saragai (gong), dan tawa (gong kecil). Irama yang dimainkan untuk menemani Tarian Soya Soya biasanya merupakan irama yang pantas sehingga melukis gendang perang yang kuat. Iramanya kemudian digabungkan dengan pergerakan tarian sehingga kelihatan baik.

Kostum Tarian Soya

Kostum yang digunakan oleh penari dalam persembahan Soya Soya Dance biasanya adalah pakaian khas. Para penari biasanya memakai pakaian taqoa, seluar panjang, dan kain seperti skirt pendek berwarna hitam, merah, kuning, dan hijau. Pada kepala biasanya menggunakan ikat kepala kuning yang sering disebut sebagai tuala lipa atau kura lipa.

Untuk peralatan menari, penari juga membawa perisai (salawaku) di tangan kiri dan dahi di tangan kanan. Ngana-ngana itu sendiri adalah peralatan menari yang terbuat dari segmen buluh yang dihiasi dengan daun sawit dan tali leher merah, kuning dan hijau. Di sisi kapal biasanya dipasang sejenis loceng yang berbunyi ketika dimainkan.

Perkembangan Tarian Soya

Dalam perkembangannya, Tarian Soya Soya masih dipelihara dan dikembangkan sehingga kini. Pelbagai variasi dan ciptaan dari segi gerakan, kostum dan muzik iringan juga sering ditambahkan untuk kelihatan menarik. Walaupun begitu, tetapi tidak menghilangkan ciri dan makna yang terkandung di dalamnya. Tarian Soya Soya masih sering dipersembahkan di pelbagai acara seperti ucapan selamat, ulang tahun, perayaan dan acara serantau yang lain. Selain itu, tarian ini juga sering dipersembahkan di pelbagai acara kebudayaan seperti pertunjukan seni, festival budaya dan promosi pelancongan.

Itulah pengenalan “Tarian Tradisional Soya Soya dari Maluku Utara”. Semoga bermanfaat dan menambahkan pengetahuan anda tentang seni tradisional di Indonesia.

Mari mencintai dan melestarikan seni tradisional di Indonesia!

MUAT TURUN Kertas TENTANG PENIAGA SOYA

Tarian soya diciptakan pada zaman Sultan Baabullah (Sultan Ternate ke-24), dari Kesultanan Ternate. Perkataan Soya di Maluku bermaksud pengambilan. Namun, tarian Soya-soya lebih dikenali sebagai tarian perang. Tarian yang berasal dari wilayah Kayoa di Maluku ini didorong oleh peristiwa bersejarah pada masa pemerintahan Sultan Baabullah. Kisahnya bermula ketika Sultan Baabullah menyerang kubu Portugis di Kastela, South Ternate untuk mengambil jenazah ayahnya, Sultan Khairun. Sultan Khairun dibunuh dengan kejam oleh tentera Portugis di kubu itu, kemudian ditahan di sana selama lima tahun.


Tarian yang menggambarkan patriotisme diciptakan oleh seniman imperialis untuk menangkap acara tersebut. Tarian Soya-soya secara amnya dipersembahkan pada majlis sambutan tetamu besar. Tarian Soya-soya dipersembahkan oleh penari tanpa had, tetapi mestilah bilangan ganjil. Seorang penari memainkan peranan Kapitan (komandan) yang mengetuai tarian. Semasa menari, mereka memakai ikat kepala berwarna kuning yang di Ternate disebut tuala lipa atau kura lipa.


Mereka juga memakai pakaian dengan belahan putih yang disebut taqoa. Selain itu mereka memakai seluar putih dan skirt merah, hitam, kuning dan hijau. Para penari juga membawa perisai (salawaku) di tangan kiri dan di tangan kanan mereka. Ngana-ngana adalah segmen buluh yang dihiasi dengan daun sawit merah, kuning dan hijau. Di sebelahnya ada suara gemerincing sehingga ketika dipindahkan akan terdengar.

https://2.bp.blogspot.com/-cLAuO3blvWY/VL5M8mqzC8I/AAAAAAAAACA/dKId_pLuTaI/s1600/baju.jpg
Gambar 1: Pakaian yang dipakai oleh penari Soya

Alat muzik yang mengiringi tarian ini terdiri daripada gendang dan gong.

https://3.bp.blogspot.com/-P2OB2c6GALQ/VL5NITT1fTI/AAAAAAAAACI/J-9SZtHho0Y/s1600/gong.jpg
Gambar 2: Instrumen Gong
https://3.bp.blogspot.com/-EaBNIoalO68/VL5NWA00dmI/AAAAAAAAACQ/Wf9ZIKYhSKc/s1600/Tifa.jpg
Gambar 3: Alat Muzik Tifa

Pergerakan tarian soya-soya sangat dinamis dan penuh semangat kerana menceritakan semangat kesultanan Ternate ketika berperang melawan Portugis. “Berbeza dengan tarian dari wilayah Jawa yang didominasi oleh gerakan tangan, tarian Soya-soya didominasi oleh pergerakan kaki yang cepat.


Tarian soya bukan sahaja merupakan bagian dari budaya Kesultanan Ternate tetapi juga mencerminkan sejarah perjuangan orang-orang Kayoa, di Kabupaten Halmahera Selatan. Tarian ini telah wujud sejak beratus-ratus tahun yang lalu yang merupakan tarian kepahlawanan untuk menyambut pasukan setelah bertempur di medan perang. Anak-anak di daerah ini telah diajar dari tarian sejak mereka kecil, bahkan di kampung. Seterusnya, bahkan tarian ini diajar kembali di sekolah rendah.


Tarian kedelai kini hanya dipersembahkan untuk menyambut tetamu terhormat atau dari kesultanan. Pemerintah Ternate menjadikan tarian kedelai menjadi daya tarikan pelancong yang dapat dinikmati oleh pelancong ketika mereka mengunjungi Ternate. Anda juga dapat menikmati tarian ini di festival budaya di Ternate seperti Legu Gam.

Tarian Soya-Soya

Tarian Soya-soya adalah salah satu tarian tradisional Maluku Utara yang dipercayai telah wujud semasa Kesultanan Ternate yang dipimpin oleh Sultan Baabullah (1570 – 1583). Tarian ini termasuk dalam kategori tarian perang pada awal penciptaannya yang ditari oleh 18 orang atau lebih. Pergerakan tarian ini sangat lincah dan dinamik, beberapa gerakan seperti kuda menyerang, mengelak dan menangkis. Pada tahun 2013, tarian ini ditubuhkan sebagai Warisan Budaya Tidak Berwujud Nasional dengan nombor pendaftaran 201300066, domain seni pertunjukan di Provinsi Maluku Utara.

Untuk memperkayakan pengetahuan yang berkaitan dengan tarian ini. Makalah ini akan membincangkan semua maklumat mengenai tarian Soya-soya dari latar belakang penciptaannya, nilai-nilai yang terkandung di dalamnya, unsur-unsur tarian, watak-watak yang secara aktif melestarikan dan mengembangkan tarian ini dan berita terkini setiap kali tarian itu ditari dalam acara besar. Semoga dapat menambah khazanah ilmu dan memudahkan akses pembaca untuk mengetahui lebih lanjut mengenai tarian ini.

Latar belakang

Kedatangan Bangsa Barat ke Nusantara pada abad ke-16 dengan motif 3G (Emas, Kemuliaan, Injil) mencipta susunan baru untuk dinamika politik dan ekonomi di Nusantara pada masa itu. Setelah menakluki Melaka pada tahun 1512, Portugis meneruskan ekspedisi kembali ke Timur hingga sampai ke tempat penghasil rempah, Kepulauan Maluku. Ketika Portugis tiba di Kepulauan Maluku, terdapat ketegangan antara pihak berkuasa tempatan yang memperjuangkan hegemoni Kesultanan Ternate dan Kesultanan Tidore.

Portugis ditawarkan untuk berkolaborasi oleh dua kesultanan. Namun, Portugis memilih untuk bekerjasama dengan Kesultanan Ternate untuk berurusan dengan Kesultanan Tidore. Dalam kerjasama ini, Kesultanan Ternate mendapat bantuan senjata dalam menangani lawannya. Sementara itu, Portugis mendapat hak monopoli untuk perdagangan rempah-rempah dan dibenarkan untuk membina sebuah pos di wilayah Ternate.

Perselisihan lebih sengit dengan kemasukan Sepanyol bekerjasama dengan Kesultanan Tidore. Perselisihan antara dua negara Barat mesti diselesaikan oleh Paus dengan perjanjian Zaragoza yang ditandatangani pada 22 April 1952. Dari hasil perjanjian tersebut, Portugis berhak mendapatkan Kepulauan Maluku. Sementara itu, Sepanyol mesti kembali ke Filipina sekarang.

Pengukuhan Portugis di Kesultanan Ternate semakin mengganggu kehidupan di istana Ternate. Beberapa sultan dan putera Ternate yang dianggap berbahaya bagi perdagangan rempah Portugis disingkirkan dengan dibunuh atau diasingkan. Sebahagian dari mereka adalah Putera Taruwase yang terbunuh, Sultan Abu Hayat II yang diasingkan ke Melaka, Sultan Tabarij yang diasingkan ke India dan Sultan Khairun yang juga terbunuh.

Setelah Sultan Khairun dibunuh dengan kejam oleh Portugis, Sultan Baabullah, putera Sultan Khairun, melancarkan perang Soya-soya (pembalasan) terhadap Portugis pada tahun 1565. Perang yang dilancarkan oleh Sultan Khairun sangat total. Dia bekerjasama dengan kesultanan lain di Indonesia seperti di Makassar, Jawa dan Sumatera. Kekuatan tempurnya mencapai 2.000 kapal perang dan 120.000 tentera. Setiap pos dan kubu Portugis disita satu persatu hingga pengepungan Benteng Sao Paulo selama lima tahun.

Orang Portugis sudah tidak berdaya, diberi kesempatan untuk keluar dari wilayah Kesultanan Ternate. Bagi orang Portugis yang telah mengahwini gadis tempatan, mereka dibenarkan tinggal tetapi harus melayani kerajaan.

Penghargaan Awam

Tarian Soya-soya juga merupakan salah satu tarian yang dipersembahkan pada Hari Ulang Tahun ke-71 Republik Indonesia di Istana Negara. Pada kesempatan itu, tarian “Sadadu On The Sea” dipersembahkan yang menggabungkan empat tarian dari Maluku (Tarian Soya-soya, Tarian Cakalele, Tarian Sara Dabi-Dabi, dan Tarian Legu Salai). Para penari terdiri daripada 100 orang muda terpilih dari Kabupaten Halmahera Barat.

Darryl Sanggelorang menari tarian Soya-soya.

Seorang pemuda yang aktif dalam melestarikan tarian Soya-soya adalah Darryl Simeon Sanggelorang. Dia baru berusia 16 tahun, tetapi dia telah melatih rakan-rakannya untuk menari dalam tarian tradisional Maluku Utara. Pengalaman pentasnya juga telah mengembara ke dunia. Dia adalah salah seorang penari “Sasadu di Laut” di Event Festival Jailolo Bay dari 2016 hingga 2018; Peserta dalam Persembahan Kebudayaan ke-246 di Kota Gianyar, Bali pada tahun 2017; turut serta dalam “Sadadu On The Sea” pada ulang tahun ke-71 Republik Indonesia di Istana Negara. Atas hasil kerjanya, dia dianugerahkan Anugerah Seni dan Budaya Budaya dan Maestro untuk Kategori Anak dan Remaja pada tahun 2018 dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Kesenian

Terdapat 2 jenis seni di kawasan Ternate, iaitu Seni Istana dan Seni Rakyat. Seni istana pada umumnya adalah ritual tradisional yang bersifat ritual dan istiadat. Tarian klasik klasik adalah Legu-legu. Legu-legu bermaksud Legu-Legu mempunyai sifat suci. Para penari adalah medium yang masih suci.Kadang-kadang ada satu atau lebih penari yang melakukan pergerakan, tidak dalam keadaan roh nenek moyang yang sedar / kerasukan. Adat Keraton Keraton.

Alat Muzik Wilayah Maluku: Tifa adalah alat muzik paling terkenal dari Maluku. Alat ini kelihatan seperti gendang dan diperbuat daripada kayu dengan lubang di tengahnya.Terdapat beberapa jenis alat muzik seperti Tifa Jekir Tifa Basic, Tifa Trim, Tifa Jekir Potong dan Tifa Bas.

Alat muzik lain dari Maluku adalah Toto Buang dan Kulit Bia. Instrumen ini adalah rangkaian gong yang berbentuk kecil dan biasanya diletakkan di atas meja dengan beberapa lubang sebagai penyangga. Manakala alat muzik kulit Bia adalah alat angin yang terbuat dari kerang laut.

Tarian Cakalele adalah nama tarian yang paling popular dan terkenal dari Maluku. Taian ini menggambarkan tarian perang.Tarian ini sering dipersembahkan dan diperagakan oleh lelaki dewasa sambil memegang Parang dan Salawaku (Perisai).

Nama tarian lain yang berasal dari Maluku adalah tarian Saureka-Reka dan tarian Katreji. Tarian Katreji dimainkan oleh wanita dan lelaki. Semasa bermain tarian ini disertai dengan pelbagai alat muzik seperti biola, seruling buluh, ukulele, karakas, gitar, gendang dan gitar bass.

Tari Maluku Pelangi Utara adalah ciptaan yang diciptakan dari gabungan tarian tradisional Maluku Utara, tarian soya-soya dan tarian cakalele.Ciptaan ini menggambarkan kekayaan dan potensi yang dimiliki oleh Maluku Utara, baik dari segi kekayaan alam, seni dan budaya. tarian soya-soya begitu tebal dalam penciptaan ciptaan ini.

Tarian soya-soya, Tarian ini berdasarkan peristiwa dalam sejarah Ternate, semasa pemerintahan Sultan Babullah (1570-1583), ketika Sultan Babullah menyerang kubu Portugis di Kastela (St. Paolo Pedro) untuk mengambil mayat ayahnya. Sultan Khairun yang dibunuh dengan kejam oleh tentera Portugis di dalam kubu.Tarian bertemakan patriotisme ini diciptakan oleh seniman imperialis untuk mengabdikan peristiwa bersejarah ini.

Tarian soya ini, ditafsirkan sebagai tarian putera. Kerana, biasanya tarian ini sering diperagakan ketika akan menjemput tetamu penting atau tetamu kehebatan oleh Perhutanan yang datang.

 Selain tarian cakalele, tarian kedelai juga disebut tarian perang, karena berdasarkan latar belakang tarian ini, itu digunakan oleh pasukan kehutanan untuk melawan penjajah.

tarian soya-soya tidore, gerakan tarian soya-soya, pakaian tarian soya, terangkan maksud tarian soya-soya, iringan tarian soya

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here